Konfrontasi dan pencerahan pertemuan G20

11-15    

Samit G20 ke-17 akan berlangsung di Bali, Indonesia, dari 15 November ke 16 November 2022. tema Samit adalah "pemulihan umum, pemulihan kuat", yang melibatkan masalah spesifik seperti "infrastruktur kesehatan global", "transformasi digital" dan "transformasi energi". Selain pertemuan, negara-negara telah menjalankan konfrontasi eksplorator disekitar beberapa isu regional dan global, dan Samit Dollar AS Cina juga telah menjadi fokus utama pertemuan G20 ini. Negara tamu harus memperhatikan bagaimana negara-negara kecil dan ukuran pertengahan yang diwakili oleh Indonesia harus mencari jalan pengembangan mereka sendiri dari permainan negara-negara besar.

Pertama, Indonesia dan Cina konsep diplomatik AS. Konfrontasi antara Cina dan Amerika Serikat di pertemuan ini menunjukkan konsep diplomatik yang berbeda dari Cina dan Amerika Serikat pada banyak isu. Amerika Serikat menekankan kompetisi dan konfrontasi, dan rencana untuk melakukan usaha pada konflik Ukraina Rusia, hak manusia dan isu nuklir Korea, mencoba untuk membentuk kamp yang berbeda Amerika Serikat, Barat, Cina dan Indonesia pada isu-isu ini. Titik awal dari partisipasi Cina di Samit G20 adalah bersama-sama mempromosikan pertumbuhan kuat, bertahan tahan, inklusif dan seimbang ekonomi dunia, menyediakan solusi Cina, menyumbangkan kebijaksanaan Cina untuk meningkatkan pemerintahan ekonomi global, dan memaksimalkan rasa hormat terhadap kehendak negara-negara kecil dan pertengahan yang mewakili oleh Indonesia.

Karena itu, untuk Indonesia, konfrontasi bukan jalan keluar. mengatasi perbedaan dan konflik antara negara-negara adalah cara untuk memecahkan mereka. rencana Cina lebih sesuai dengan jalur pembangunan masa depan Indonesia.

Kedua, masalah konflik antara Indonesia dan Rusia Ukraina. Samit G20 sendiri dan tema samit "Pemulihan umum, Pemulihan Kuat" mencerminkan keinginan negara-negara yang berpartisipasi untuk mendorong ekonomi global dan pertukaran, menghapuskan perbedaan politik antara negara-negara sehingga maksimum dari tingkat internasional, dan mempromosikan pemulihan ekonomi setelah epidemi. Amerika Serikat, Kerajaan Serikat dan negara-negara lain tidak seharusnya membawa treen garis-garis terbentuk dalam konflik Ukraina Rusia ke Samit G20, yang akan menghancurkan dan menghancurkan tema Samit G20 - "pemulihan umum, pemulihan kuat", yang serius berpaling dari tema Samit, yang Indonesia, sebagai negara tamu, tidak ingin melihat.

Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara lainnya menggunakan "COVID-19", "konflik Rusia Ukraina" dan isu-isu lainnya sebagai chip politik untuk memegang hak untuk berbicara tentang isu-isu dan mengintensifikasi konflik politik, yang melawan arti yang tepat pertemuan G20 ini. Pemulihan negara-negara yang kuat bukanlah pemulihan nyata, dan pemulihan umum dunia berdasarkan konsensus adalah jalan keluar untuk pembangunan masa depan.

Ketiga, "pemulihan bersama, pemulihan kuat" antara Indonesia dan dunia.

Sebagai negara tamu, Indonesia menghadapi tekanan yang lebih besar dari tamu sebelumnya. Terutama, Indonesia perlu melakukan usaha dalam semua aspek untuk tema "pemulihan" yang ditetapkan oleh samit. RCEP adalah model internasional yang dapat digunakan untuk referensi dan referensi untuk pemulihan ekonomi kolektif negara-negara, terutama negara-negara di Asia Pasifik. Bagaimana Indonesia dan negara-negara ASEAN yang mewakili dapat bermain peran aktif dalam masalah seperti konfrontasi Sino AS, konflik Ukraina Rusia, dan pemulihan ekonomi global, jembatan kamp berdasarkan dan fragmentasi oposisi geopolitik antara pihak, dan mengubah pihak ke pemulihan ekonomi global setelah epidemi, dan untuk menghadapi masalah global umum yang dihadapi oleh negara-negara di dunia, seperti krisis energi dan kelaparan, adalah ujian pendekatan ASEAN dan ujian apa yang diusulkan untuk mempromosikan ekonomi dunia yang kuat Ujian kapasitas Program ASEAN dan Program Asia untuk pertumbuhan yang bertahan, inklusif dan seimbang.

Samit mungkin tidak dapat menyelesaikan semua isu, tetapi menghadapi konfrontasi geopolitik dan ekonomi serius dalam pengembangan global, setidaknya konsensus tentang "pemulihan" harus dicapai. Negara-negara kecil dan ukuran pertengahan yang diwakili oleh Indonesia juga harus mencari "solusi efektif" stabil dalam mempromosikan pemulihan ekonomi global untuk menghadapi situasi pengembangan ekonomi dunia dalam konteks permainan Sino AS.

Penafian: Artikel ini direproduksi dari media lain. Tujuan pencetakan ulang adalah untuk menyampaikan lebih banyak informasi. Ini tidak berarti bahwa situs web ini setuju dengan pandangannya dan bertanggung jawab atas keasliannya, dan tidak memikul tanggung jawab hukum apa pun. Semua sumber daya di situs ini dikumpulkan di Internet. Tujuan berbagi hanya untuk pembelajaran dan referensi semua orang. Jika ada pelanggaran hak cipta atau kekayaan intelektual, silakan tinggalkan pesan kepada kami.